oleh

Festival Muharam 2022, Banyuwangi Salurkan Santunan Yatim Non-Tunai

SUARAMERDEKA.ID – Festival Muharam kembali dihelat Pemkab Banyuwangi. Festival ini rutin digelar setiap tahun di Banyuwangi untuk memuliakan anak yatim. Beragam program positif dilaksanakan, mulai kelas inspirasi hingga santunan untuk 1.444 anak yatim se-Banyuwangi, yang masing-masing mendapatkan Rp300.000.

Yang menarik, Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandani mendesain penyaluran santunan secara non-tunai melalui buku tabungan. Hal ini berbeda dari tahun-tahun sebelumnya disalurkan secara tunai.

“Ini bagian dari upaya kita menjadikan anak-anak yatim punya literasi keuangan yang baik sejak dini. Dimulai dari menabung. Menabung tidak harus langsung banyak, sedikit demi sedikit tidak masalah. Nanti InsyaAllah tabungannya makin banyak, bisa digunakan mendukung sekolah dan sebagainya,” papar Ipuk.

Ipuk mengatakan, dari 1.444 anak yatim, sebagian telah menerima buku tabungan. Sebagian lainnya diserahkan secara tunai karena pertimbangan teknis.

“Tahun depan kita akan full 100 persen diberikan non-tunai, juga akan ada pendidikan keuangan dari pakar dan praktisi keuangan. Ini agar melek keuangan tidak hanya dimiliki atau dipahami anak-anak orang berada, anak-anak orang kaya, tapi juga anak-anak yatim yang kurang mampu,” papar Ipuk lagim

Baca Juga :  MPR-PI Tuding Konglomerat Media Monopoli Televisi di Indonesia

Festival Muharram Banyuwangi berjalan meriah dan khidmat. Kelas inspirasi digelar untuk memotivasi anak-anak yatim terus bersemangat meraih cita-cita. Bersama dengan Rumah Literasi Indonesia anak-anak yatim diajak mencintai buku sebagai salah satu upaya meraih cita-cita di Pendopo Sabha Swagata Blambangan, Senin (8/8/2022) sore.

Bupati Ipuk mengatakan, Festival Muharram digelar untuk semakin memperkuat kepedulian kepada lingkungan sekitar, khususnya kepada para anak yatim.

“Mari saling bantu, bergotong royong untuk anak-anak yatim se-Banyuwangi. Semoga dengan kita terus memuliakan anak yatim, keberkahan selalu tercurah untuk masyarakat Banyuwangi. Semuanya akur. Tidak ada konflik. Semuanya bersatu padu,” ucap Ipuk dengan nada penuh harap.

Keutamaan memuliakan anak yatim juga ditegaskan oleh KH Thoha Munthoha, Pengasuh PP. Minhajut Thullab, yang mengisi ceramah. Dia menjelaskan bahwa anak yatim adalah titipan Allah SWT kepada umat-Nya.

Baca Juga :  Ismahi Korwil Jakarta Kecam Keras Tindakan Represif Oknum Kepolisian

“Barangsiapa yang memuliakan anak yatim, dijamin oleh Rasulullah, akan ada bersama beliau di surga kelak,” terangnya.

Dalam rangkaian Festival Muharam ini juga dilakukan “Deklarasi Pesantren Ramah Anak”. Deklarasi diikuti sejumlah perwakilan Ormas Islam dan Kepala Kemenag Banyuwangi Moh. Amak Burhanudin. Dari ormas Islam, hadir Ketua PCNU Banyuwangi KH Ali Makki Zaini, Ketua Pengurus Rabithah Ma’ahdi Islamiyah (RMI) NU, KH Fahrurrozi, Ketua MUI, KH. Mohammad Yamin,  Ketua Muhammadiyah Mukhlis Lahuddin, Ketua Lembaga Dakwah Islam Indonesia (LDII) Astro Djunaidi, Pimpinan Al Irsyad Banyuwangi Syarif Abdat, dan Rabithah Alawiyah Banyuwangi Habib Abdurrahman bin Abdullah al-Jufri.

“Deklarasi Pesantren Ramah Anak ini bagian dari upaya menuju Banyuwangi Kabupaten Layak Anak,” ujar Kepala Dinas Sosial, Pemberdayaan Perempuan dan Keluarga Berencana, (Dinsos PPKB) Kabupaten Banyuwangi Henik Setyorini. (BUT).

Loading...

Baca Juga