oleh

Keamanan Lebaran Pemkab Banyuwangi Tambah Penjaga JPL-KA Tak Berpalang Pintu

SUARAMERDEKA.ID – Menjelang lebaran, Pemkab Banyuwangi akan menambah petugas penjaga jalur kereta api tak berpalang pintu. Relawan tersebut akan bertugas di sejumlah titik perlintasan yang lalu lintasnya padat. Mereka akan bertugas selama 4 hari sejak H-1 hingga H+1 Lebaran.

“Kita ingin memberikan jaminan kenyamanan dan keamanan bagi para pemudik di musim lebaran. Seperti kita tahu, saat lebaran selalu terjadi peningkatan kepadatan arus lalu lintas, termasuk di perlintasan KA.” ujar Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandani, saat mengunjungi jalur perlintasan langsung (JPL) 19 Stasiun Argopuro, di Kecamatan Kalipuro, Rabu (12/4/2023).

Ipuk berharap, dengan adanya tambahan relawan tersebut dapat meminimalkan angka kecelakaan di sekitar perlintasan KA.

Baca Juga :  Siapkan Regulasi Hingga Program Terintegrasi, Untuk Banyuwangi Menuju Kabupaten Layak Anak

“Semoga Lebaran berjalan lancar. Semuanya bisa bersilaturahmi dengan khidmat,” tambah Ipuk.

Dalam kesempatan itu, Ipuk juga menyerahkan bingkisan lebaran kepada sejumlah petugas penjaga perlintasan kereta api. Ini sebagai bentuk apresiasi pemkab atas dedikasi para petugas penjaga dalam mengatur arus lalu lintas di sekitar perlintasan KA.

“Terima kasih atas dedikasinya, khususnya di momen Lebaran ini. Di saat yang lain bisa berkumpul dengan keluarga, mereka harus tetap bekerja demi kelancaran dan keamanan lalu lintas selama Lebaran.” kata Ipuk.

Dalam kesempatan itu, Ipuk juga meninjau petugas yang sedang memperbaiki jalur kereta, serta meninjau JPL 17 di Kecamatan Giri.

Kepala Dinas Perhubungan Banyuwangi Pujo Hartanto, menambahkan bahwa total ada 35 petugas yang direkrut dan akan disebar di 5 titik perlintasan KA tidak berpalang pintu yang arus lalu lintasnya padat.

Baca Juga :  Begal Lintas Provinsi Dibekuk Sat Reskrim Polres Kapuas

Yakni JPL 100 (barat Koramil Rogojampi), JPL 06 (Desa Rejosari, Glagah), JPL 07 (Lingkungan Watu Ulo-Kelurahan Bakungan), JPL 10 (Lingkungan Watu Buncul-Kelurahan Boyolangu), dan JPL 24 (Barat Hotel Ketapang Indah).

“Mereka yang kita rekrut tersebut diutamakan warga di sekitar perlintasan dan pernah mendapatkan pelatihan pengamanan dari PT KAI. Setiap harinya, masing-masing akan bekerja dalam tiga shift masing-masing 8 jam.” jelas Pujo, menambahkan. (BUT).

Loading...