oleh

Teloris, Teroris, Tololis, Sebuah Opini Asyari Usman

Teloris, Teroris, Tololis. Oleh: Asyari Usman, Wartawan Senior.

Telor, saat ini, kebetulan sedang mahal harganya. Inilah momen bagi para penggemar telor, yang biasanya dijuluki ‘teloris’, kesulitan mengkonsumsi telor. Saking susahnya mencari duit untuk membeli telor, para teloris itu terpaksa menyantap telor busuk.

Karena banyak sekali teloris yang mengkonsumsi telor busuk, muncullah sebutan baru di kalangan mereka. Para pemakan telor busuk itu dijuluki “teloris busuk”.

Pada waktu harga mahal seperti sekarang, para teloris itu cukup cerdik (smart). Mereka pintar mencari peluang untuk mendapatkan duit supaya bisa beli telor yang tidak busuk.

Hari-hari ini, rupanya ada peluang baru untuk mendapatkan uang. Para teloris mendapatkan informasi bahwa komoditas baru yang disebut formulir C1, sedang menjadi fokus para penguasa.

Baca Juga :  Proyek Konglomerat Taipan di Indonesia, Dibangun Dari Uang Asli Atau Palsu.?

Para teloris langsung ‘nyambung’ begitu mendengar C1.

“Ini dia. Mantap bro,” kata salah seorang teloris. Dia panggil teman telorisnya untuk mengolah C1. Kebetulan dapat ribuan lembar. Tak tahu dari mana mereka dapat.

Dimasukkanlah ke mobil Daihatsu Sigra dan langsung meluncur. Sesampainya di Menteng, kedua teloris C1 ini ragu-ragu mengendara. Mereka tak tahu alamat yang mau dituju. Akhirnya, polisi curiga. Mereka disetop. Mobil digeledah. Ketahuanlah ribuan lembar C1 yang mereka bawa.

Polisi buat penjelasan pers. Mereka melakukan penangkapan yang sangat indah jalan ceritanya. Serba kebetulan. Serba mudah. Kebetulan jumpa pengendara yang ragu-ragu.

Mungkin karena mereka itu teloris (pemakan telor), makanya ragu-ragu. Kalau sekiranya mereka itu ‘teroris’, tentulah tak bakal ketangkap membawa C1.

Baca Juga :  Pembungkaman Media: Bang Karni Ilyas Semoga Tetap Sehat dan Waras

Teloris C1 memang akan gampang tertangkap. Karena mereka terlalu banyak memakan telor. Apalagi yang sering mengkonsumsi telor busuk. Jadilah mereka teloris busuk.

Cuma, ketimbang tak ada yang mau dipublikasikan, Teloris C1 pun lumayanlah.

Meskipun orang-orang yang berlidah celet akan mengatakan, “Lo palah tekali. Lo tak bisa tangkap ‘tololis-tololis’ sungguhan yang bawa C1.”

Orang-orang yang ada di sekitar menyangka ada istilah baru untuk mengatakan orang tolol dengan sebutan ‘tololis’. Tapi, mereka malah terinspirasi untuk, mulai hari ini, menyebut orang yang teramat tolol menjadi ‘tololis’.

Terserah kalau yang celet lidah tetap akan mengucapkan teroris atau teloris juga menjadi ‘tololis’.

Loading...

Baca Juga