oleh

Bahkan Jika Prabowo Kalah, Sandiaga Uno Akan Menang

Judul Asli: Bahkan Jika Prabowo Kalah, Sandiaga Uno Akan Menang Dalam Pemilihan Indonesia. Oleh: Max Walden, dikutip dari lowyinstitute.org

Bukan seseorang dengan awal yang sederhana, kebangkitan Prabowo Subianto yang cepat juga menunjukkan ambisi masa depan Sandiaga Uno.

Ketika orang Indonesia pergi ke tempat pemungutan suara pada hari Rabu, pertanyaan muncul tentang kepentingan bisnis pria yang bisa menjadi wakil presiden mereka yang akan datang.

Yang termuda diantara kandidat presiden dan wakil presiden. Pendatang baru yang karismatik. Kehadiran Sandiaga “Sandi” Uno, tanpa diragukan lagi, telah menyuntikkan energi ke dalam kampanye yang dinyatakan membosankan oleh standar Indonesia.

Saat berusia 49 tahun, Sandiaga Uno sudah bergabung dengan Partai Gerinda sebagai penasihat pada tahun 2015. Namun kurangnya pengalaman politik bukanlah halangan. Terbukti dengan Sandi menjadi wakil gubernur Jakarta pada tahun 2017. Ini terjadi setelah kampanye kontroversial yang mengeksploitasi sektarianisme jahat untuk menggulingkan gubernur etnis Cina dan Kristen yang sebelumnya populer, Basuki “Ahok” Tjahaja Purnama.

Kurang dari satu tahun menjabat sebagai wakil gubernur, Sandi dipilih Prabowo untuk calon wakil presiden dalam upaya untuk menggeser presiden Joko “Jokowi” Widodo.

Dipercaya secara luas, bahwa Sandiaga Uno menyingkirkan kandidat lain berdasarkan kemampuannya untuk mendanai kampanye kamp Prabowo. Forbes menyebut Sandi sebagai orang terkaya ke-47 di Indonesia pada 2013. Dengan kekayaan bersih, diperkirakan US $ 460 juta.

Ketika terpilih sebagai calon wakil presiden, Sandi dituduh membayar “mahar” politik masing-masing sekitar US $ 35 juta kepada Partai Amanat Nasional (PAN) dan Partai Keadilan Sejahtera (PKS), mitra koalisi Gerindra, sebagai imbalan atas dukungan mereka. Juga telah dilaporkan bahwa Sandi mengklaim telah menghabiskan hampir US $ 100 juta dari kekayaan pribadinya untuk mendanai kampanye Prabowo-Sandi, yang menurut spekulasi Bloomberg, bisa menjadi “uang muka untuk ambisi kepresidenannya sendiri”.

Sandiaga Uno tidak bisa digambarkan sebagai seseorang dengan awal yang sederhana. Ayahnya insinyur perminyakan Razif “Henk” Uno berasal dari keluarga bangsawan di Gorontalo, Sulawesi. Sementara ibunya adalah sosialita terkemuka di Jakarta, Mien R. Uno.

Baca Juga :  Apapun Yang Diupload Kubu Prabowo di Media Sosial, Dikatakan Hoax

Sandi secara pribadi dibimbing oleh William Soeryadjaya. Pemilik konglomerat Astra Internasional terbesar di Indonesia dan teman dari ibunya. Dikenal sebagai “pencetak orang-orang kaya di Indonesia”, oleh beberapa akun. Soeryadjaya membayar untuk MBA Sandi di Universitas George Washington pada awal 1990-an.

Sandi kemudian bekerja di Singapura sebelum kembali untuk mendirikan perusahaan investasi yang dikenal sebagai Saratoga Capital di Indonesia pada akhir 1990-an. “Saya membangun bisnis saya dari nol dan Indonesia sangat baik kepada saya. Indonesia telah memberi saya kekayaan yang tak terbayangkan dan, untuk itu, saya harus membayar kembali ke negara saya, ”katanya kepada Straits Times tahun lalu.

Kembali pada tahun 2016. Sandiaga Uno dinobatkan dalam peledak Panama Papers sebagai klien dari Mossack Fonseca. Firma hukum Panama yang sekarang sudah mati dan terbukti telah menciptakan ribuan perusahaan cangkang untuk pengusaha kaya di seluruh dunia untuk tujuan penggelapan pajak dan ilegal lainnya.

Sandi membantah menghindari pajak atau melanggar hukum dengan mendirikan perusahaan lepas pantai dengan Mossack Fonseca. Tapi pertanyaan seputar urusan bisnisnya terus berputar.

LSM Global Witness yang berbasis di London baru-baru ini mengaitkan Sandi dengan pembayaran setidaknya US $ 43 juta dari perusahaan batubara Indonesia ke perusahaan lepas pantai yang tidak dikenal. Dan meminta Sandi untuk memberikan akun yang kredibel atas tindakannya.

Sementara itu, film dokumenter baru Indonesia berjudul Sexy Killers mendokumentasikan dampak buruk dari tambang batu bara dan pembangkit listrik tenaga batu bara terhadap kesehatan, rumah, dan mata pencaharian masyarakat lokal di seluruh nusantara. Beberapa perusahaan dikaitkan dengan fitur Sandi secara mencolok.

Film dokumenter ini juga menjelaskan keinginan Sandiaga Uno untuk melakukan bisnis dengan kedua sisi politik. Pada akhir 2018, Sandi menjual aset dari perusahaannya PT Saratoga Investama Sedaya senilai lebih dari Rp130 ​​miliar (US $ 9,2 juta) kepada PT Toba Bara. Yang dimiliki oleh Menteri Koordinator Kelautan Luhut Panjaitan. Seorang tokoh kunci dalam pemerintahan Jokowi.

Baca Juga :  Pilihan Sulit, Pemilu Ulang atau People Power
PT Toba Bara Luhut adalah konglomerat yang memiliki minat dalam ekstraksi sumber daya alam, pembangkit listrik, dan pertanian. Awalnya menjabat sebagai kepala staf Jokowi, mantan jenderal militer bintang empat Luhut telah lama menjabat sebagai mentor penting bagi presiden.

Sandiaga Uno juga memiliki hubungan bisnis dengan manajer kampanye pemilihan ulang Jokowi, Erick Thohir. Seorang maestro media dan mantan pemilik raksasa sepakbola Italia, Inter Milan. Keduanya mendirikan Angel-eQ Network. Yang didirikan untuk menyediakan investasi dan dukungan bagi perusahaan baru lokal. Sandi dikutip oleh kantor berita Indonesia Antara tahun lalu mengatakan: “Erick dan saya telah menjadi teman terbaik sejak kami masih anak-anak”.

Bagi sebagian orang, ikatan seperti itu berfungsi sebagai titik “frustrasi” lain dengan sejarah dominasi oligarkis dalam politik Indonesia. Dan potensi pengaruh yang menyimpang pada prioritas nasional. Munculnya apa yang disebut gerakan Golput adalah contoh dari upaya untuk melawan cengkeraman individu kaya pada demokrasi Indonesia. Beberapa di antaranya lahir dari “frustrasi” Misalnya, bahwa meskipun ada debat internasional tentang kelayakan batubara di era perubahan iklim, pemerintah Indonesia terus menyediakan jutaan subsidi untuk pembangkit listrik tenaga batu bara.

Sandiaga Uno telah dianggap oleh banyak orang sebagai kandidat presiden melalui Gerindra untuk tahun 2024. Kemungkinan akan mewarisi sebuah partai yang awalnya diciptakan sebagai kendaraan politik pribadi Prabowo. Tampaknya asumsi yang adil bahwa ia akan terus melakukan bisnis dengan kedua sisi politik.

“Ingin pemerintahan yang bersih? Ingin harga listrik turun? Pilih Prabowo-Sandi, ”kata Sandi dalam sambutan penutupnya tentang debat presiden terakhir pada Sabtu malam.

Terlepas apakah orang Indonesia melakukannya atau tidak, ia tampaknya akan menjadi pemenang pemilu ini.

Loading...

Baca Juga