oleh

Hadiri HUT RI ke-78 di Istana, Pasangan Menggunakan Gaun Pengantin Banyuwangi Dapat Hadiah Sepeda dari Presiden

SUARAMERDEKA.ID – Presiden RI, Joko Widodo beri Sepeda pada pasangan Hadiri HUT RI ke 78 di istana menggunakan gaun pengantin Banyuwangi. Pasangan pakai gaun pengantin adat Banyuwangi itu Asal Bumi Blambangan, tepatnya kecamatan Srono.

Selain dihadiri para pejabat, Peringatan Hari Ulang Tahun (HUT) ke-78 Kemerdekaan RI di Halaman Istana Merdeka Jakarta, Kamis (17/8/2023) juga turut dihadiri para tamu undangan yang berasal dari berbagai daerah.

Para tamu undangan tersebut juga diimbau menggunakan pakaian adat. Seperti Khohar dan Azizah yang berasal dari Kecamatan Srono, Banyuwangi. Pasangan tersebut memilih tampil beda dengan mengenakan pakaian pengantin khas Suku Osing Banyuwangi.

Di luar dugaan, warga Banyuwangi tersebut mendapatkan hadiah dari pihak istana karena terpilih menjadi salah satu tamu undangan dengan pakaian adat terbaik.

“Kita dari Banyuwangi kebetulan kita sepasang suami-istri, jadi bawa fashion branding-nya namanya Mungkus Blambangan. Alhamdulillah kita bisa berdua, kan, jarang gitu suami istri dapat pengibaran bareng.” tutur Khohar, Kamis (17/8/2023).

Baca Juga :  Ekonom: Perbankan Kita Sangat Pruden, Krisis Ekonomi 1998 Tak Akan Terulang

Khohar mengatakan, ia dan istri memutuskan memakai pakaian adat Banyuwangi karena tidak ingin melewatkan kesempatan Upacara 17 Agustus 2023 di Istana.

“Makanya kita enggak mau ngelewatin kesempatan bisa hadir di Istana Merdeka mengikuti detik-detik upacara proklamasi. Makanya kita totalitas. Negara totalitas mengundang banyak orang kita juga totalitas berangkat dari Banyuwangi.” tuturnya lagi.

Ia juga mengaku pendaftaran untuk bisa hadir di Istana cukup sulit. Khohar dapat konfirmasi undangan pada 5 Agustus, sementara istrinya tanggal 8 Agustus.

“Tapi aku yakin pasti dapet kalau niatnya baik ternyata dapet beneran alhamdulillah.” urainya.

Untuk bisa hadir di Istana, Khohar dan istri berangkat dari Banyuwangi naik kereta pada 15 Agustus. Jadi totalnya 18 jam kita lewatin, ini dari Banyuwangi asli kita bawa. Wes pokoknya niat semua Banyuwangi.

Khohar pun berterima kasih kepada Presiden Jokowi karena membuka pendaftaran bagi masyarakat untuk hadir di Istana. Usai upacara, Khohar dan istri berencana untuk jalan-jalan sebentar sebelum kembali lagi ke Banyuwangi.

Baca Juga :  Honda Istana Banyuwangi Respon Cepat Keluhan Pelanggan

“Sore mungkin, ya. Atau kita jalan-jalan dulu nikmatin, honeymoon, kan, baru pengantin di Istana. Pengantin baru kita ngulang 4 tahun yang lalu.” pungkas khohar.

Adapun juara pertama pakaian adat terbaik diraih oleh Raja Amarasi yang memakai pakaian adat Nusa Tenggara Timur (NTT). Kemudian, tamu undangan Gretty yang memakai pakaian adat Bengkulu mendapat juara kedua.

Selanjutnya, juara tiga diraih oleh Kohar yang memakai pakaian adat asal Banyuwangi. Putra bungsu Presiden Joko Widodo atau Jokowi, Kaesang Pangarep yang memakai pakaian adat Minahasa, Sulawesi Utara mendapat juara empat, dan terakhir juara kelima diraih Menteri Keuangan Sri Mulyani. Beliau memakai baju adat Soe dari Timor Tengah Selatan.

Sejumlah pemenang penghargaan pakaian adat terbaik dalam HUT ke-78 Kemerdekaan RI di Istana mendapatkan hadiah sepeda dari Presiden Joko Widodo.(BUT).

Loading...