oleh

Lagi, Banyuwangi Terima Penghargaan Dalam “Mensukseskan Program Transmigrasi Nasional”

SUARAMERDEKA.ID – Lagi Pemerintah Kabupaten Banyuwangi meraih penghargaan. Kali ini penghargaan dari Kementerian Desa Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Kemendes PDTT). Penghargaan tersebut diberikan lantaran Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandani dinilai telah berkontribusi dan turut berpartisipasi aktif dalam menyukseskan program transmigrasi.

Penghargaan tersebut diserahkan langsung Menteri Desa Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi Abdul Halim Iskandar kepada Sekretaris Kabupaten (Sekkab) Mujiono yang mewakili Bupati Ipuk. Prosesi penyerahan penghargaan digelar dalam rangkaian Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) Transmigrasi Tahun 2023 di Yogyakarta, Selasa (15/5/2023).

Bupati Ipuk bersyukur mendapatkan apresiasi dari pemerintah. Menurut Ipuk, pengharhaan tersebut merupakan buah kerja keras seluruh elemen di Banyuwangi yang konsisten mendukung program-program pemerintah.

Baca Juga :  Surat Terbuka Tertuduh Pimpinan Sindikat Saracen Kepada Prabowo

“Mari jadikan penghargaan ini sebagai pelecut semangat kita untuk berkinerja lebih baik lagim.” ucap Bupati Ipuk.

Ipuk juga berterima kasih kepada seluruh masyarakat Banyuwangi. Khususnya mereka yang turut menyukseskan program transmigrasi ke berbagai lokasi penempatan.

“Harapan saya, transmigrasi akan membawa kehidupan yang lebih baik bagi mereka.” ucap Ipuk dengan nada berharap.

Secara terpisah Sekertaris Kabupaten (Sekkab), Ir. H.Mujiono. MM menambahkan, penghargaan ini berhasil diraih lantaran Banyuwangi dinilai aktif mengikuti program penempatan dan pembangunan permukiman transmigrasi yang dilaksanakan Kemendes PDTT.

“Banyak program kita yang dinilai ikut menyukseskan program transmigrasi.” urai Muji, sapaan akrab Sekkab Banyuwangi, Mujiono.

Sementara Kepala Dinas Tenaga Kerja, Transmigrasi, dan Perindustrian Banyuwangi, Abdul Kadir menambahkan, Banyuwangi memiliki program penyiapan calon transmigran, membuka layanan masyarakat dan fasilitasi penanganan permasalahan, serta kinerja program ketransmigrasian.

Baca Juga :  Seruan Damai Dengan Corona, Akankah Berguna? Opini Lili Agustiani

“Dalam penyiapan calon transmigran, kami tidak asal-asalan. Selain melakukan seleksi, kami juga bekali penguatan mental hingga keterampilan. Sehingga mereka betul-betul siap dan bisa survive (bertahan) di tanah rantaum” tegas Kadir.

Adapun keterampilan yang diberikan, misalnya keterampilan bercocok tanam hingga mengolah hasil pertanian, servis elektronik, produksi tempe/tahu, pemandu wisata, dan masih banyak lainnya. (BUT).

Loading...