oleh

Bupati Ipuk Kunjungi Keluarga Meninggal, Akibat Kecelakaan Truk TKP Sukowidi

SUARAMERDEKA.ID – Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandani menyatakan rasa dukanya atas kejadian kecelakaan truk TKP. (tempat kejadian perkara) di traffic light Sukowidi, Banyuwangi pada Minggu siang, 25 September 2022. Ipuk pun melakukan takziyah ke keluarga korban, Senin (26/9/2022).

Salah satunya Ipuk mendatangi rumah duka Budi Rahayu, pemilik warung yang juga menjadi korban kecelakaan tersebut. Warung Rahayu yang berada di pertigaan jalan tersebut ditabrak truk bermuatan solar.

Rahayu meninggal dunia karena tertimpa reruntuhan bangunan warung yang ditabrak truk.

“Saya turut berduka dan semoga keluarga korban diberikan ketabahan oleh Allah Swt. Kita semua berharap agar kejadian ini tidak terjadi lagi,” ucap Ipuk kepada saudara korban.

Selain itu, Ipuk juga mengunjungi tiga bersaudara Bintang, Bily, dan Bihan yang kini menjadi yatim, setelah ayahnya, Kadir Abdullah (36) yang merupakan sopir truk dimaksud meninggal dunia. Sementara ibunya berada di Saudi Arabia menjadi pekerja migran.

Baca Juga :  Hanya Karena Uang 10 Ribu, Nyawa Bandar Lengko Lengko Melayang

Ketiga anak yang masing-masing kelas V, II, dan Taman Kanak-Kanak itu kini tinggal bersama kakek dan neneknya di Kelurahan Boyolangu, Kecamatan Giri.

Saat bertemu tiga anak tersebut. Ipuk memastikan pendidikan mereka terjamin.

“Kalau ada kesulitan terkait pendidikan segera hubungi Pak Camat, Lurah, atau Dispendik. Pemkab akan bantu,”  kata Ipuk pada keluarga tiga anak tersebut.

Di kesempatan itu Ipuk terlihat menghibur tiga anak Kadir. Mereka bercerita tentang cita-citanya kepada Ipuk.

“Mau jadi apa kalau sudah besar nanti,” tanya Ipuk.

“Saya mau jadi tentala (tentara),” kata Bihan yang masih cadel.

“Kalau saya mau jadi polisi,” kata Bintang menimpali.

“Bagus-bagus semua cita-citanya. Semoga bisa tercapai. Sekolah yang rajin ya. Pada pihak keluarga, saya titip anak-anak untuk terus dijaga. Kalau ada kesulitan segera hubungi Pak Camat, Pak Lurah, atau Dinas Pendidikan. Jangan sampai anak-anak putus sekolah,” pinta Ipuk.

Baca Juga :  Kang Padil : Saya Optimis Trend Pasangan AMIN di Pilpres 2024 Cenderung Meningkat

Sebelumnya, kecelakaan itu terjadi di Simpang Tiga Jalan Sukowidi. Kecelakaan bermula saat truk tangki Nopol AA 1795 DE yang dikemudikan Kadir melaju dari arah barat. Setibanya di lampu merah Simpang Tiga Sukowidi, truk tangki itu diduga mengalami rem blong. Naas kendaraan besar itu justru menerobos jalur kanan hingga menabrak 2 pengendara motor dan warung milik warga menyebabkan 4 orang meninggal dunia. Dua di antaranya adalah Kadir dan Budi Rahayu. (BUT).

Loading...