oleh

Dua Jurnalis, Media Cetak Terbesar Tunisia Sowan ke Bumi Blambangan

SUARAMERDEKA.ID – Jurnalis media cetak terbesar di Tunisia, Assabah dan Al-Chourouq, bertandang ke Bumi Blambangan, Minggu (16/10/2022). Kunjungan yang difasilitasi oleh Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) Tunisia itu, untuk melihat berbagai potensi di Ujung Timur Jawa, mulai dari dunia pariwisata hingga potensi ekonomi lainnya.

Kedua jurnalis senior tersebut, diterima langsung Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandani di Pendopo Shaba Swagata Blambangan. Ipuk menceritakan tentang potensi pariwisata, mulai dari wisata berbasis alam hingga budaya.

“Di Banyuwangi terdapat jajaran gunung yang indah. Di antaranya adalah gunung Ijen yang memiliki fenomena api biru yang hanya ada dua di dunia. Begitu pula dengan pantai-pantainya yang eksotis. Seperti Sukomade, pulau merah hingga Bangsring Underwater,” papar Bupati Banyuwangi, Ipuk Fiestiandani.

Kekayaan budaya di Banyuwangi, juga tak luput diceritakannya. Daerah bekas (eks) Kerajaan Blambangan itu, memiliki aneka seni budaya yang telah dilestarikan berabad lamanya. Seperti halnya tari gandrung, barongan, seblang, kebo-keboan hingga kuntulan.

Baca Juga :  Usai Temui DPP, Selvi Wanma SH Tegaskan Dirinya Ketua DPD II Partai Golkar Raja Ampat Yang Sah

“Meskipun di Banyuwangi mayoritas beragama Islam, namun hal tersebut tak lantas membuatnya anti terhadap seni tradisi. Justru saling menghormati dan merajut harmoni. Inilah kemudian yang menjadi modal besar bagi kami untuk membangun daerah,” papar Bupati Ipuk lagi.

Kedua jurnalis yang hadir tersebut merupakan para pemimpin redaksi di medianya masing-masing. Sofien Rejeb dari Assabah, mengaku senang melihat keindahan Banyuwangi. Menurutnya, daerah ini sangat hijau.

“Akan kami ceritakan nanti setibanya di Tunis,” ucapnya.

Hal yang sama juga dikemukakan oleh Najmeddine Akkari dari Al-Chourouq. Ia tampak antusias mendengar sejumlah paparan tentang potensi ekonomi di Banyuwangi. “Semoga nanti potensi akan dapat ditindaklanjuti dengan kerjasama yang baik,” harapnya.

Baca Juga :  Pesan Bupati Ipuk : Dorong Optimalisasi Layanan Kesehatan, Saat Serahkan SK PPPK Nakes

Menurut Staf KBRI Tunisia yang turut mendampingi, Baskoro Pramadani, kunjungan ini dilakukan di sejumlah tempat. Selain di Banyuwangi, juga berkunjung ke Bali dan Surabaya.

“Kami melihat Banyuwangi memiliki potensi besar yang bisa kita promosikan di Tunisia,” ujarnya.

Dua media tersebut, merupakan surat kabar terkemuka di Tunisia. Koran Assabah sendiri telah terbit sejak awal Februari 1951. Sedangkan Al-Chourouq merupakan koran dengan oplah tertinggi di Tunisia, terbit pertama pada 1984 dalam format mingguan. Sejak 1988, beralih menjadi surat kabar harian.

“Semoga ini akan menjadi corong Indonesia, khususnya Banyuwangi, di Tunis dan benua Afrika pada umumnya,” pungkas Baskoro. (BUT).

Loading...