oleh

Terminal Pariwisata Terpadu Banyuwangi Terbengkalai, Paguyuban Pedagang Pasar Sobo Ancam Demo Bupati

SUARAMERDEKA.ID – Terminal pariwisata terpadu Banyuwangi, ex pasar Sobo, semula diharapkan menjadi wadah bagi acara anak muda dan meningkatkan perekonomian pedagang, kini menghadapi kendala serius faktor belum diresmikannya Bupati Banyuwangi, ipuk Fiestiandani. Pedagang yang dulunya beractivitas di Pasar Sobo, lebih 20 tahunan, kini mulai merasa enggan untuk berusaha di tempat yang telah berdiri megah sejak 3 tahun lalu.

Pengurus paguyuban Pasar Sobo, Sugeng Haryanto, S.H.,M.H., mengungkapkan ketidakpuasan pedagang terhadap situasi ini. Ia menegaskan bahwa meskipun banyak acara diadakan di lokasi terminal pariwisata terpadu tersebut, pedagang merasa resah karena tidak ada peresmian yang dijanjikan. Mereka bahkan mengancam akan menggelar demo besar-besaran jika Bupati tidak segera meresmikan terminal pariwisata terpadu ini.

“Pasar Sobo ini dahulu menjadi motor penggerak ekonomi bagi masyarakat sekitar yang merupakan anggota paguyuban pasar tersebut. Namun, sejak berdirinya terminal pariwisata terpadu, pedagang mengalami kerugian yang signifikan. Ekonomi di pasar ini tampaknya lumpuh total.” kata Sugeng, Senin (23/10/2023).

Baca Juga :  Berbagai Benda Kuno Bersejarah Dipamerkan di Pameran Kepurbakalaan Disbupar

Lanjut Sugeng, kita akan mempertanyakan terkait tidak segera diresmikan terminal pariwisata terpadu ini, kami akan menggelar demo besar besaran kalau masih tidak ada kepastian dari Pemkab untuk meresmikan terminal ini.

“Apa sih susahnya bagi Bupati untuk meresmikan. Kami selaku pengurus Paguyuban Pasar Sobo juga akan melakukan gugatan terkait penelantaran pedagang eks pasar sobo ini. Dan kami menduga, pasar ini di sinyalir sebagai tempat pencucian uang dan memang sengaja di telantarkan sehingga menjadi terbengkalai.” tambah Sugeng.

Para pedagang, terjebak dalam utang Bank dan bahkan menjual aset seperti rumah mereka karena situasi yang tidak ada kejelasan ini. Mereka merasa bahwa pasar ini telah ditinggalkan begitu saja, yang menyebabkan kerugian ekonomi yang serius.

Sugeng yang dikenal sebagai Pengacara, yang kerap kali menyoroti kebijakan Pemerintah Banyuwangi mengancam akan mengambil langkah hukum jika peresmian terminal pariwisata terpadu tidak segera dilakukan. Dia percaya bahwa pasar ini seharusnya menjadi aset daerah yang aktif, bukan tempat yang ditinggalkan dan disinyalir sebagai tempat pencucian uang.

Baca Juga :  Pipa PGN Bocor, Mulyanto Menduga Akibat Faktor Teknis Pembangunan Jalan Tol

“Para Pedagang banyak yang resah karena jualan di sini tidak berkembang, dari sisi perekonomian, pedagang yang menggantungkan usahanya di terminal pariwisata terpadu, ex pasar Sobo ini seperti yang sudah dijanjikan Bupati, tak sedikit yang terlilit hutang di Bank, artinya apa?, tidak ada fungsinya kalau tidak segera di buka atau diresmikan oleh Bupati Banyuwangi. Untuk itu dalam waktu dekat ini kami akan menempuh upaya hukum, agar clear masalah pasar Terminal Pariwsata Terpadu ini.” pungkas Sugeng.

Terminal Pariwisata Terpadu Banyuwangi membutuhkan perhatian dan tindakan segera dari Pemkab untuk memulihkan perputaran ekonomi dan mengatasi ketidakpastian pedagang.(BUT).

Loading...