oleh

Presiden Jokowi Support Delegasi Indonesia di Kompetisi WorldSkills 2019

SUARAMERDEKA.ID – Presiden Joko Widodo menerima delegasi dan para peserta yang akan mengikuti kompetisi WorldSkills 2019. Kompetisi keterampilan tingkat dunia yang diikuti partisipan Indonesia tersebut akan digelar di Kazan, Rusia, pada 22 hingga 27 Agustus 2019 mendatang.

Kompetisi Worldskills adalah kompetisi yang bertujuan memotivasi para pemuda untuk berkompetisi dan tertarik pada pelatihan kejuruan. Kompetisi ini juga membandingkan keterampilan dan kemampuan tenaga kerja dari berbagai negara. Diselenggarakan pertama kali pada tahun 1947 atas ide Direktur Jenderal OJE (Spanish Youth Organization), Jose Antonio Elola Olaso. Muncul sebagai akibat dari kebutuhan tenaga kerja terampil yang sangat besar pada saat itu.

Presiden Jokowi menjelaskan, ia ingin melihat talenta-talenta asal Indonesia dapat bersaing dan menunjukkan kualitasnya di hadapan talenta negara lain yang turut berpartisipasi.

Baca Juga :  Republik Indonesia Bab Dua/Pasca Jokowi (13): Gerakan Makar Jokowi Terhadap NKRI
“Kita ingin menunjukkan bahwa talenta-talenta yang kita miliki itu bisa berkompetisi. Bisa bersaing dengan negara-negara lain. Mungkin di urusan IT, agriculture, atau manufacturing. Saya kira banyak sekali yang bisa kita tunjukkan,” ujarnya saat menerima delegasi kompetisi WorldSkills 2019 di Istana Merdeka, Jakarta, Rabu (14/8/2019).

Untuk diketahui, kompetisi tersebut merupakan ajang dua tahunan. Para profesional atau talenta muda dari berbagai negara dan berbagai macam latar belakang keterampilan vokasional berkumpul dan bersaing untuk unjuk keunggulan. Dalam penyelenggaraannya yang ke-45 ini, sebanyak kurang lebih 1.300 profesional muda dari 63 negara dan wilayah akan bersaing memperebutkan medali dalam 56 bidang keterampilan.

Ajang kompetisi WorldSkills tersebut juga dapat menjadi sarana pemelajaran bagi para profesional dan talenta muda Indonesia. Untuk mengetahui praktik terbaik dan pemanfaatan teknologi terkini dalam dunia industri dari berbagai negara. Presiden Joko Widodo meminta para partisipan yang akan berlaga untuk turut mengambil pelajaran dari ajang tersebut.

Baca Juga :  Gempa Bumi di Philipina dan Sulawesi Utara, Tak Berpotensi Tsunami

“Saya minta kita juga belajar dari negara lain, apa sebetulnya ke depan yang dibutuhkan. Karena dunia sudah berubah seperti ini. Sekarang ini muncul pekerjaan-pekerjaan baru yang dulunya orang tidak menyangkanya,” tuturnya.

Dalam kesempatan tersebut, Presiden Jokowi menyampaikan dukungan penuh dan optimistis. Bahwa para talenta dan profesional muda Indonesia akan mampu bersaing dan memiliki keahlian yang tidak kalah dengan SDM dari negara-negara lain.

“Saya sangat mendukung dan optimistis bahwa kita memiliki kesempatan untuk memiliki SDM. Memiliki human capital, yang bisa kita banggakan dan berguna bagi negara,” tandasnya. (RNS/OSY)

Loading...

Baca Juga