oleh

Infrastruktur Yang Ugal-ugalan Penyebab Bencana Banjir di Mana-mana

Infrastruktur Yang Ugal-ugalan Penyebab Bencana Banjir di Mana-mana. Oleh: Pradipa Yoedhanegara, Pengamat Politik.

Banjir yang merupakan musibah dan bencana alam, yang terjadi diawal tahun 2020 digoreng sedemikian rupa di banyak media sosial maupun media massa, seolah banjir merupakan kesalahan dari kebijakan seorang gubenur DKI Jakarta Anis Rasyid Baswedan.

Gak tanggung-tanggung DPP Sebuah OKP langsung menembak karena kebijakan pencabutan, “Normalisasi Sungai” dihentikan oleh pemda dki menyebab banjir di Ibukota. Padahal banjir yang terjadi hampir di semua daerah, namun yang menjadi sorotan hanyalah banjir di ibukota.

“Tanpa memperhitungkan jumlah curah hujan yang tinggi dari hulu hingga hilir, serta tingginya permukaan laut”, banyak pihak yang langsung nyir-nyir dan berteriak banjir dari mulai lebak banten, tol cipali, bandung dan semua yang terkena imbas banjir di sebabkan oleh Gubernur Anis Rasyid Baswedan.

BMKG memang sebelumnya sudah memprediksi akan tingginya curah hujan yang terekstrem, sejak tahun 1996, yang di iringi tingginya permukaan laut. Hujan yang begitu ekstrem terjadi bukanlah berada pada kendali Anis sang gubernur, melainkan menjadi kendali sang khaliq.

Anis sebagai gubernur sudah bekerja dengan baik, dengan membuat banyak resapan air di ibukota jakarta. Selain itu penanganan terhadap korban akibat dan terdampak banjir di ibukota sudah sangat cepat, karena pemda dki bisa meminimalisir jatuhnya korban jiwa dan harta benda.

Baca Juga :  Belum Melunasi PBB-P2, Tapi Bangunan Telah Berubah

Disasarnya kebijakan Anis yang menyebabkan banjir di Ibukota Jakarta, merupakan langkah bunuh diri massal dan salah alamat dari sejumlah netizen maupun aktivis pendukung tuan presiden jokowi. “Karena banyak sekali kebijakan Infrastruktur yang datang bukan dari pemda dki ataupun bukan merupakan program gubernur Anis”.

Wacana penghapusan IMB, proyek kereta api cepat, pembangunan jalan tol dan seabreg kebijakan infrastruktur rezim Jokowi yang berdampak pada masifnya banjir di mana-mana tidak sekalipun dikritisi oleh netizen maupun aktivis pendukung rezim, yang terkesan punya hobby dan dendam hanya kepada gubernur Anis, akibat kekalahan Ahok di masa lampau.

Di ibukota Jakarta, hampir semua gedung yang ingin memiliki IMB wajib memiliki AMDALLALIN yaitu Analisa mengenai dampak lingkungan dan lalu lintas. Dan ini berlaku untuk seluruh proyek pemda dki maupun swasta yang ada dibawah hukum pemprov DKI jakarta.

Lalu, bagaimana dengan kebijakan pemerintah pusat yang banyak sekali mengabaikan izin AMDAL?! Yang notabene hanya untuk mengejar dana investasi pembangunan dari pihak investor china dan investor lainnya dengan langkah mengabaikan hak-hak warga negara lainnya, “yang penting pembangunan berjalan masif” di sana-sini.

Baca Juga :  Wahai Legislator Kapuas, Ingat Sumpah dan Janjimu, Opini Sastriono

Banjir yang terjadi diawal tahun 2020 ini, seharusnya menjadi pelajaran bagi semua pihak dan para share holder pemangku kebijakan negeri. Agar menjadikan banjir ini sebagai alat untuk memperbaiki kebijakan infrastruktur yang salah kaprah di masa mendatang, karena akan berdampak pada ekosistem dan kerusakan bagi rakyat.

Kepada pihak-pihak yang menyudutkan Gubernur Anis sebaiknya berkaca diri, karena banjir yang terjadi hampir di semua wilayah yang bukan merupakan produk kebijakan gubernur Anis. Sebaiknya pihak yang nyinyir terhadap Gubernur Indonesia Anis Rasyid Baswedan menagih janji kepada pemimpin yang pernah berujar; “Macet dan Banjir sangat mudah diatasi apabila yang bersangkutan menjadi Presiden”.

Sebagai pesan penutup, Ketimbang menjadi nyinyir terhadap gubernur Anis, sebaiknya netizen maupun aktivis pembenci Anis membantu warga yang terkena banjir maupun yang terdampak banjir, karena nyinyir dan dendam bukanlahlah menjadi pelajaran yang baik bagi bangsa ini sebagai pembuka awal tahun yang baik.

Loading...

Baca Juga