oleh

Sudah Tradisi, Menjelang Ramadhan Harga Bahan Pangan Naik

Sudah Tradisi, Menjelang Ramadhan Harga Bahan Pangan Naik

Oleh: Yuni Damayanti

Badan Pusat Statistik (BPS) menyatakan harga komoditas pangan akan mengalami inflasi pada bulan Ramadhan mendatang. Hal ini merupakan situasi musiman seperti tahun-tanun sebelumnya. “ Biasanya mengacu pada data historis pada momen Ramadhan harga beberapa komoditas diperkirakan meningkat,” kata Deputi Bidang Statistik Produksi BPS, M. Habibullah dalam konferensi pers Indeks Harga Konsumen di Kantornya.

Habibullah mengatakan kenaikan harga itu disebabkanpermintaan yang meningkat pada bulan Ramadhan. Adapun, beberapa komoditas yang berpotensi naik diantaranya, daging ayam, minyak goreng, dan gula pasir. Dia bilang kenaikan harga-harga komoditas tersebut akan mendorong tingkat inflasi secara umum, (CNBCindonesia, 01/03/2024).

Pola konsumtif meningkatkan jumlah permintaan ketika barang yang tersedia lebih sedikit dari permintaan, harga akan naik. Kondisi ini diperparah dengan aksi penimbunan bahan pangan oleh pihak tertentu akibatnya harga semakin tinggi . Kondisi ini jelas memberatkn masyarakat dan mengganggu kekhusukan ibadah dibulan mulia ini.

Baca Juga :  Kasus 349 Triliun, Berpotensi Memicu Revolusi Sosial

Dengan harga barang naik masyarakat terus tersibukkan mencari uang agar tetap bisa memenuhi kebutuhan pangannya. Sementara bagi yang memiliki uang sibuk dengan sikap konsumtifnya.

Kondisi Ini tentu berbeda ketika Sistem Islam diterapkan. Islam mendorong setiap muslim menjalani hari-harinya di bulan Ramadan dengan memperbanyak amal shalih dan beribadah. Namun syariat ini tentu akan berat jika menaati hanya di level individu . Untuk itu Islam memerintahkan negara hadir sebagai pelayan (raa’in) agar rakyatnya bisa fokus melakukan amal salih dan beribadah di bulan Ramadan.

Pelayanan itu diwujudkan melalui kebijakan negara memudahkan rakyat dalam menjalani ibadah Ramadan, mempersiapkan segala sesuatunya demi meraih ridha Allah dan nyaman menjalankan ibadah puasa. Sebagai contoh, negara akan mengawasi harga-harga pangan selama Ramadan tetap terjangkau oleh rakyat . Memang tidak bisa dipungkiri jumlah permintaan bahan pangan sangat dimungkinkan naik dibulan Ramadan. Peran negara disini memastikan harga bahan pangan mengikuti mekanisme pasar dan menghilangkan distorsi pasar seperti penimbunan, kartel, mafia dan sebagainya.

Baca Juga :  Pantasan Denny Siregar Cenderung Melecehkan Kaum dan Ulama Sunni

Atau juga negara bisa melakukan intervensi stok bahan pangan untuk menstabilkan supply dan demand dengan begitu rakyat bisa menjangkau harga pangan. Jika bahan pangan terjangkau rakyat tentu akan merasa tenang karena kebutuhan pangan mereka tercukupi sehingga mereka akan fokus beribadah dan beramal salih selama Ramadan.

Negara juga memberikan pendidikan terbaik melalui penerapan sistem pendidikan Islam sehingga seseorang memiliki kepribadian Islam yang akan menuntun umat memiliki pemahaman yang benar dalam beribadah Ramadan termasuk salah satunya tidak berperilaku konsumtif.
Dengan demikian peran negara ini akan mendorong umatnya bersegera dalam kebaikan sesuai tuntunan Allah dan Rasul-Nya dan memanfaatkan bulan Ramadan sebaik mungkin dengan memperbanyak amalan ibadah . Wallahualam Bishshawab

Loading...